Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kegundahan hati dan kesedihan,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah dan malas,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat penakut dan bakhil,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari lilitan hutang dan tekanan orang.

Perlukan Photographer?

Perlukan Photographer?
Click di sini =)

Saturday, February 23, 2008

..jangan tangisi apa bukan milikmu..

Dalam perjalanan hidup ini seringkali kita merasa
kecewa. Kadang kala kecewa yang begitu perit
sekali.Kekecewaan kerana sesuatu yang hilang dari
genggaman, keinginan yang tidak tercapai,
kenyataan yang tidak sesuai dengan harapan dan
banyak lagi. Sesungguhnya semua itu membuatkan
kita keletihan dengan andaian yang tiada
kepastian. Akhirnya semua itu akan menjadikan jiwa
terus merana.

Walaupun begitu, amat bertuah seandainya dalam
saat-saat jiwa berkecamuk, masih ada setitik
cahaya dalam kalbu untuk merenungi kebenaran.
Malah masih ada kekuatan untuk melangkahkan kaki
menuju majlis-majlis ilmu, majlis-majlis zikir
yang akan memberi ketenangan pada jiwa.

Sebagai manusia yang normal, kita tidak terlepas
daripada mengejar berbagai keinginan. Memang
manusia diciptakan mempunyai kehendak dan
mempunyai keinginan. Bagaimanapun tidak setiap
yang kita inginkan akan kita perolehi, tidak
setiap yang kita mahukan dapat kita capai dan
tidak mudah untuk ita menyedari bahawa apa yang
bukan menjadi hak kita tak perlu kita tangisi.
Banyak orang yang tidak sedar bahawa hidup ini
tidak semestinya... harus berjaya, harus bahagia
atau harus-harus yang lainnya.

Betapa banyak orang yang berjaya tetapi lupa bahwa
sebenarnya itu semua pemberian Allah SWT sehingga
orang itu menjadi sombong dan bertindak sesuka
hatinya sahaja. Begitu juga kegagalan sering tidak
dihadapi dengan tenang. Padahal dimensi tauhid
dari kegagalan itu adalah tidak tercapainya apa
yang memang bukan hak kita. Padahal hakekat
kegagalan adalah tidak memiliki apa yang memang
bukan hak kita.

Apa yang memang menjadi bahagian kita di dunia,
misalnya jawatan atau kedudukan pasti akan Allah
sampaikan.Namun seandainya ia memang bukan milik
kita, ia tidak akan dapat kita miliki, meskipun ia
sudah dekat menghampiri kita dan kita mati-matian
berusaha untuk mendapatkannya.

"Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan
(tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah
tertulis dalam kitab(Lauh Mahfuzh) sebelum Kami
menciptakanya. Sesungguhnya yang demikian itu
adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang
demikian itu)supaya kamu jangan berdukacita
terhadap apa yang luput dari kamu dan supaya kamu
jangan terlalu gembira terhadap apa yang
diberikaNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai
setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri."
( Al-Hadid : 22-23)

Demikian juga bagi yang inginkan jodoh mereka
dengan orang yang mereka ingini.Kadang kala tidak
sedar bahawa kita seolah memaksa Allah tentang
jodoh kita,bukanya meminta yang terbaik dalam
istikharah kita. Kita mungkin sering berdoa... "
Ya Allah jodohkanlah akudengan dia, kerana aku
sangat mencintainya ". Seolah-olah kita yang
menentukan segalanya, kita meminta dengan paksa.
Akhirnya jika Allah memberikanya maka tidak
mungkin itu yang terbaik kerana kita tidak meminta
Nya yang terbaik buat kita.
Maka wahai jiwa yang sedang gundah, dengarkan ini
dari Allah :

".. Boleh jadi kamu membenci sesuatu,padahal ia
amat baik bagi kamu. Dan boleh jadi kamu mencintai
sesuatu, padahal ia amat buruk bagi kamu. Allah
Maha mengetahui, kamu tidak mengetahui."
(Al-Baqarah : 216)

Maka setelah ini wahai jiwa, jangan kau hanyut
dalam nestapa yang berpanjangan terhadap apa-apa
yang hilang darimu atau yang tidak dapat kau
miliki. Dengan itu seharusnya kita fikirkan dengan
baik, apa-apa yang kita rasa perlu didunia ini
harus benar-benar berkaitan dengan harapan kita
akan bahagia di akhirat.Sesungguhnya seorang
mukmin tidak hidup untuk dunia tetapi menjadikan
dunia untuk mencari hidup yang sebenarnya iaitu
hidup di akhirat kelak!

Oleh itu... jangan lagi kau tangisi apa yang bukan
milikmu!

0 wise thoughts:

::kind readers::