Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kegundahan hati dan kesedihan,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah dan malas,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat penakut dan bakhil,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari lilitan hutang dan tekanan orang.

Perlukan Photographer?

Perlukan Photographer?
Click di sini =)

Wednesday, April 21, 2010

...Teachers out there!!..

this is my third post of the day =P haiyya, go do your proposal la!!!


This post 'accidentally laid' in my FB inbox. From Siswa IPGM page

let's read it..

__________________________________________________________________

Rupanya ini berkat perjalananku ke Pusat Sumber IPGM Kampus Sultan Mizan. Mulanya niat di hati nak mengulangkaji maklumlah minggu exam, ada satu paper lagi. Dan kini baru aku akui pepatah Melayu “Jauh perjalanan Luas Pemandangan”. Terima kasih untuk anugerah yang ALLAH berikan. Pertemuan dengan pensyarahku amat bermakna. Baru kini aku fahami hati seorang ayah.

Mulanya, aku amat tertekan berada dalam dunia perguruan. 5 tahun setengah, lama tu. Hidup ku terasa gelap, suram, keceriaan dan kegembiraan ku telah diragut. Aku nak jadi anak yang solehah. Lalu,aku turuti jalan yang di pilihkan untukku. Berada dalam bidang yang bukan menjadi pilihanku. Akhirnya,kini aku berbangga kerana aku akan memulakan langkah dan perjuangan bersama guru-guru yang lain.

Guru amat bermakna dalam hidup seorang insan. Ibu bapa adalah pencorak anak-anak tetapi gurulah pengukuhnya. Kenapa? Cuba bayangkan berapa lama tempoh kita di sekolah berbanding tempoh kita di rumah? Kita lebih lama di sekolah untuk belajar kan?? Di situlah guru harus memainkan peranan. Masa yang ada bukan hanya untuk mengajar tetapi juga untuk mendidik mereka dengan sifat-sifat kemanusiaan.

Ada yang menjadi guru kerana hanya itu sahaja peluang kerja yang mampu menjanjikan pekerjaan. Namun, hati mereka kosong untuk mendidik. Banyak keluhan yang aku dengar.

“Bosanlah duduk kat maktab..”
“Jom,kita lepak dulu”
“Exam lama lagi”
“Dahl ah maktab ni tercorok kat hujung dunia…Jauh dari Bandar…Tension aku”
“Cuba cakap,apa lagi yang aku boleh buat?Study?Main?Hari-hari benda yang sama….Bosan tahu tak!!!!”

Itulah antara keluhan dan bisikan-bisikan di hati insan yang jiwanya perlukan makanan. Sebenarnya, dunia pendidikan tidak semudah apa yang orang lain fikirkan. Tapi, bagi aku ianya sesuatu yang menarik untuk dikaji dan di terokai. “TAK KENAL MAKA TAK CINTA”, Betul tak?

Dalam dunia pendidikan ini, aku bukan sahaja belajar membentuk diriku tetapi juga belajar untuk mencipta peluang dan impian. Aku juga belajar untuk meneroka sifat-sifat manusia. Mulanya,aku seorang yang agak susah untuk berbicara dengan orang lain, pemarah, pantang disentuh terus melenting. Dan kini, Alhamdulillah. Aku berbangga dengan diriku. Aku sudah mampu bersabar dengan ragam dunia,aku juga mampu berdiri teguh takala ujian menimpa. Itulah kekuatan yang ku perolehi

Dalam apa jua bidang, professional dan personal harus di bezakan. Andai anda telah atau bakal memilih bidang pendidikan, tekadkanlah hati. Betulkan niat. Niat sebenar hanya untuk mendidik anak bangsa untuk menjadi anak-anak didik yang bukan sahaja cemerlang fizikal tetapi juga cemerlang rohani. Kerana, saat kita di tanya di padang mahsyar kelak tentang tanggungjawab kita. Kita ada jawapan yang kukuh….

“AKU TELAH BERJAYA MENDIDIK ANAK-ANAK MURIDKU UNTUK MENGABDIKAN DIRI MEREKA PADA-MU DENGAN ILMU-ILMU YANG KU CURAHKAN… ILMU-ILMU YANG KAMI BERIKAN TELAH MAMPU MEMBAWA MEREKA SEMAKIN DEKAT PADA-MU YA ALLAH….”

Tapi,cuba bayangkan andai tinggal selangkah lagi langkah kita untuk memasuki syurgaNya, Tiba-tiba….

“Nanti dulu YA ALLAH….Jangan benarkan orang itu masuk ke syurga”. Tercengang sendiri…Mengapa perjalanku dihalang…

“Mengapa kau melarang guru mu ini untuk memasuki syurgaKu?”

"Kalau KAU ingin tahu….Guru ini tidak pernah menegur kesilapanku…Dia hanya mengajar aku ilmu dunia….Dengan ilmu itu,aku semakin jauh dariMu….Kehadirannya hanya untuk mengajar…Cukup bulan dapt gaji…Tapi,akhlak kami tetap rosak"

Ya Allah…..Apa perasaan kita ketika itu????Ingin mengulang semula masa lampau???Tiada gunanya. Kerana semua itu sudah berlalu. Oleh sebab itu, wahai insan bernama guru. Kukuhkanlah dirimu dengan AL-QURAN dan Al-Sunnah untuk menjadi panduan hidupmu agar anak-anak yang akan lahir daripada hasil tanganmu kelak merupakan anak-anak yang soleh solehah.

Akan lahirlah lebih ramai SALAHUDDIN AL-AYYUBI, anak-anak seperti di Palestin yang tidak pernah takut pada Yahudi dalam menegakkan ISLAM. Merekalah yang akan menyambung perjuanganmu dalam membela ad-din tercinta. Jadilah contoh yang terbaik kepada anak-anak didikmu. Dalam masa yang sama, ketahuilah bahawa pilihan yang dibuat oleh insan bernama ibu dan bapa selalunya adalah yang terbaik untuk anak-anak mereka. Kerana pengalaman mereka, perhubungan mereka dan mereka juga lebih dulu tahu tentang ragam dan sepak terajang dunia ini.

SIAPA PUN DIRIMU….KAMU ADALAH SEORANG GURU…GURU KEPADA DIRI…GURU KEPADA KELUARGA….GURU KEPADA MASYARAKAT…DAN GURU YANG MEMBAWA ISLAM….

Al-Fatehah untuk guru-guru kita yang telah banyak menabur jasa dan bakti….Al-Fatehah…..

___________________________________________________________________

Library is closing. will comment on this if i have time. till then, toddles..

0 wise thoughts:

::kind readers::