Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kegundahan hati dan kesedihan,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah dan malas,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat penakut dan bakhil,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari lilitan hutang dan tekanan orang.

Perlukan Photographer?

Perlukan Photographer?
Click di sini =)

Monday, April 28, 2008

Menegur perkara mungkar.. ckupkah kekuatan kte?

alhamdulillah. dah lame sye cari article yang membincangkan tentang masalah ni. lately, ramai kwn2 yang mengadu pda sye tentang mslah yang mereka hadapi di negara masing2, rata2 nye berkisarkan mcm mne nk tgur kwn yang melakukan perkara mungkar.. xde keberanian la, tkut dikatakn alim la.. mcm2 lagi la.. rse diri xcukup baik la.. bkn nk kte kwn2 sye pn, kdg2 sye pn mengalami masalah yng sme tmbh2 lagi ble yng buat tu kwn2 rapat kte sendiri. so kwn2 yang ade masalah, if u come across my blog, i pasted this article for u all. hope this helps. insyaAllah... semoga kte sme2 mendapat kekuatan untk menegur apabila membce artikel ni..



Aku Malu Untuk Menegur Perkara Mungkar
www.iLuvislam.com
oleh: Anak_Pejuang


Ramai orang mengatakan belum cukup ilmu apabila ditanyakan mengapa tidak menegur orang yang berbuat salah. Tidak kurang juga yang mengatakan diri sendiri belum baik, mengapa perlu menegur orang lain. Bahkan ada juga yang mengatakan perlu apa menjaga tepi kain orang, tak perlu jadi 'busy body'. Adakah kita semakin menjadi manusia yang individualistik? Amat mementingkan diri sendiri? Dan banyak lagi alasan lain untuk tidak menegur.Barangkali sifat merendah diri atau memikirkan kelemahan dan kekurangan diri menjadikan kita tidak yakin dan akhirnya meninggalkan usaha mengajak kebaikan.

Persepsi Diri Yang Salah

Ada di antara kita yang memandang zaman ini menegur orang biarlah kepada mereka yang ber'authoriti'. Serahkan sahaja pada pak imam, ustaz atau ustazah. Ada yang berpendapat untuk menegur orang lain diri perlu menjadi maksum seperti nabi Muhammad s.a.w. Malu dengan latar belakang keluarga yang tidak sempurna didikan agama.



Kewajipan Nasihat Menasihati Bukanlah Untuk Orang Tertentu


Sudilah memberi teguran yang baik dan berhikmah, kerana tanpanya manusia akan selalu terbabas. Fitrah manusia yang selalu lupa dan terburu-buru, seringkali diruntun oleh gelodak nafsu. Berbanggalah diri sebagai seorang Islam, menjadikan kita ini sebahagian dari masyarakat yang membentuk manusia dari dalam dan luaran. Jika berdiam sahaja melihat buasnya dunia meladeni manusia, alamat kita sedang menuju kehancuran. Bukan sahaja melibatkan perhubungan sesama manusia, bahkan menyebarkan barah kepada bidang ekonomi, politik, pendidikan dan akhirnya diri sendiri. Terlalu mengharapkan orang lain kadangkala hanya meninggalkan harapan sahaja. Allah memberitahu di dalam al Quran yang bererti, hendaklah ada sebahagian dari golongan yang menyeru kepada kebaikan dan melarang kepada kemungkaran. Mereka itulah orang yang berjaya. (Surah Ali Imran : 104)

Golongan yang disebutkan menurut Dr Abdul Karim Zaidan di dalam bukunya Usul Ad-Dakwah; adalah orang Islam itu sendiri. Kita adalah umat yang terbaik yang lahir dari kelompok manusia wajib untuk mengajak kepada kebajikan dan mencegah kemungkaran. Hukumnya sudah menjadi wajib pada masa kini kerana golongan yang menegur itu semakin mengecil jumlahnya. Menasihati bukan satu cara sahaja. Mereka yang rugi antaranya adalah yang tidak mahu berpesan-pesan kepada perkara kesabaran dan kebenaran. Tidak perlu dengan mengeluarkan hadith atau ayat al Quran yang kadangkala mad's(orang yang ditegur/didakwah) pun tidak tercapai akalnya hendak menerima kerana mereka sendiri jahil mengenainya.

Seorang muslim yang hebat mempunyai daya pemikiran yang kretif dan mempunyai semangat yang tidak putus-putus untuk mengajak manusia kepada kebaikan. Ada daya dengan tangan, maka penyampaian nasihat melalui tulisan atau lukisan. Menyentuh hati kadangkala lebih berjaya dengan diri kita yang menunjukkan kebaikan. Sentiasa bermanis muka, tersenyum, tidak mudah marah, suka menolong dan tidak celupar ketika menutur kata.

Allah melihat usaha kita


Pastinya, Allah tidak melihat kepada natijah kepada usaha kita. Maka, marilah nasihat-menasihati sesama kita kerana tiada kerugian dalam melaksanakan amar ma'ruf dan nahi munkar.



as cited in iluvislam..

2 wise thoughts:

ifah said...

Salam wrb izy,

kak pah ni ingat lagi tak?
love reading your blog dear.
mengingatkan diri yang sentiasa lupa.

keep on writing in the name of Allah =)

may Allah bless you always and hope we'll all be better muslimah in the future.

love from malaysia,
kak pah

izyanhamizah said...

waalaikumussalam wbt..

kakpah, beri 10 sebab kenapa izy nk lupakan akak? x penah pn lupakan akak yang bnyk tolong izy ni.. in fact, i miss you so much kak..

alhamdulillah, bgs la kl mcm tu kak.. izy pn hrp mcm tu, smoga blog ini bermanfaat untuk semua, bkn untuk diri izy sorng je.. lgpun, mmg tanggungjwb setiap muslim untuk saling mengingati.. semoga ianya diberkati oleh Allah..

thanks for the motivation.. insyaAllah.. thanks to Allah, Dia yng mencetuskan ilham..

love from brissy
(a place where u miss),
izy..


p/s: sayang akak fillah.. krm slm syng kat kak ety, kak mah, kak ekyn, kak yaw, n kak dayah ye..

::kind readers::