Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kegundahan hati dan kesedihan,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah dan malas,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat penakut dan bakhil,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari lilitan hutang dan tekanan orang.

Perlukan Photographer?

Perlukan Photographer?
Click di sini =)

Saturday, April 4, 2009

...cinta, takut dan harap pada Allah ~sekadar perkongsian~

“akak, macam mana nak ada perasaan takut pada Allah dan pada masa yang sama ada perasaan cinta dan harap? Macam tak logic je”
Macam tu la lebih kurang soalan dia.

Aku tersenyum..

“and do not do mischief on the earth after it has been set In
order, and invoke Him with fear and hope. Surely, Allah’s mercy is ever near
to those who is good- doer” (7:56)

"O ye who believe! Fear Allah; and give up What remains of your demand For usury, if ye are Indeed believers. (2:278)


Adik, seorang mukmin itu seperti seekor burung yang terbang sihat di mana kedua- dua kepaknya berfungsi dengan baik. Sebelah sayap burung itu ibarat perasaan takut pada Allah dan sebelah lagi ialah perasaan cinta dan pengharapan yang tinggi pada Allah. Kedua- duanya harus ada pada seorang mukmin dan seperti burung tadi, jika patah atau cacat satu sayapnya, burung itu tidak lagi mampu terbang.





Bayangkan keadaan mak adik dengan adik. Adik sayang dia kan? Adik cinta dia kan? Sebab dia lah yang lahirkan adik, dialah yang besarkan adik, dialah segala- galanya untuk adik. Dan adik juga takut jika dia marah kan? Adik mesti gugup bila dia tahu adik pecahkan pasu kesayangan dia sedangkan dia pernah berpesan agar jangan pernah dekat dengan pasu itu kan?? Adik takut jugak kan walaupun adik tahu adik tak sengaja atau sebab adik terlupa.


Macam itu la adik manusia ni. Kita sangat takut untuk melukakan hati orang yang kita sayang lebih- lebih lagi jika dia tu orang penting dalam hidup kita, orang yang telah banyak memberi jasa pada kita. Kita rela buat apa saja untuk senangkan hati mereka walaupun kita tak pernah rela untuk melakukan nya.. kerana kita tahu apa natijahnya jika kita buat juga apa yang dilarang. Kita mungkin akan dipukul atau paling kurang, dimarahi.


Cuba adik renung dan reflect tentang diri adik sendiri. Siapa beri adik tubuh badan yang sempurna? Siapa beri adik oksigen untuk bernafas? Siapa beri adik kesihatan yang berpanjangan? siapa yang beri adik ibu untuk merasai kasih sayang? Siapa yang beri adik ayah yang berkerja keras untuk menyara kehidupan keluarga? Semuanya jawapan untuk di atas ialah satu, hanya Allah. Hanya Dia yang memberi kita semua yang menjadi milik kita sekarang. Jadi, siapa yang patut kita sayang dan cinta lebih? Tentulah Allah, Dzat yang memberi segalanya kepada kita. Adakah kita boleh digolongkan dalam manusia yang adil jika kita tidak menyayangi orang yang sepatutnya deserve kasih sayang kita? Contohnya, jika akak bagi adik $100 di kala adik kesusahan, adakah adik akan pergi berterima kasih pada pak cik guard bank kerana duit itu? Mestilah jawapannya tidak kan? Begitulah juga kasih sayang kita pada Allah. Dia yang berikan segalanya pada kita, adakah kita termasuk dalam orang adil jika kita meletakkan cinta dan kasih sayang tertinggi pada manusia? Atau pada wang? Sungguh zalim bukan?

Dan adik, jika kita sayang seseorang itu, mestilah kita tak akan menghampakan dia. Kita pun mesti lah sedaya upaya untuk tidak melukai dia atau pun buat sesuatu yang dia larang dan yang boleh mendatangkan marah pada dia. Dan kita akan selalu berharap yang setiap apa yang kita buat mendatangkan kegembiraan kepada dia. Begitu juga yang akan terjadi jika Allah yang kita sayang dan cintai. Allah dah bagi guideline pada kita iaitu melalui Al- Quran untuk kita ketahui mana arahan yang Allah suruh kita lakukan dan mana arahan yang menegah kita. Dan juga Allah hantar Rasulullah SAW untuk mengajar kita, menjadi qudwah hasanah (ikutan yang baik) pada kita supaya kita boleh melihat contoh real bagaimana sifat seorang hamba terbaik yang diredhai Allah. Allah juga telah memberi amaran dan peringatan kepada kita; jika kita berbuat kebaikan, Allah akan balas dengan kebaikan, dan jika kita membuat kejahatan, akan dibalas dengan hukuman yang berat.

"Then did they taste the evil result of their conduct, and the End of their conduct was Perdition. Allah has prepared for them a severe Punishment (in the Hereafter). Therefore fear Allah, O ye men of understanding - who have believed!- for Allah hath indeed sent down to you a Message,- An Messenger, who rehearses to you the Signs of Allah containing clear explanations, that he may lead forth those who believe and do righteous deeds from the depths of Darkness into Light. And those who believe in Allah and work righteousness, He will admit to Gardens beneath which Rivers flow, to dwell therein for ever: Allah has indeed granted for them a most excellent Provision."(65:9-11)

Perasaan takut dan harap itu datangnya dari perasaan berjaga- jaga untuk selalu lakukan yang terbaik untuk Allah. kita akan rasa takut jika sesuatu yang dilakukan untuk menyalahi apa yang diperintahkan oleh Allah. dan perasaan takut itu lebih kepada apabila memikirkan natijah yang buruk yang akan menimpa kita jika kita meninggalkan suruhan Nya atau/dan melakukan larangan Nya kerana Allah sangat teliti terhadap apa yang kita lakukan.


“So, whoever does good equal to the weight of atoms shall see it. And whoever does evil equal to the weight of atoms shall see it.” (99:7-8)


Kita juga takut, jika Allah tidak redha dengan apa yang kita buat secara sedar atau di luar sedar kita. Memikirkan tentang hukuman dan azab yang akan menimpa kita pada akhirat nanti dah cukup kuat untuk menyebabkan kita merasa takut pada Allah. cerita- cerita tentang betapa panasnya api neraka dan keadaan penghuni- penghuni neraka yang diceritakan dalam Al- Quran sudah cukup untuk kita takut dan automatically, meletakkan pengharapan yang paling tinggi kepada Allah supaya kita tidak termasuk dalam golongan orang yang dicampak ke dalam api neraka. Kita akan selalu berharap supaya Allah menerima segala amal ibadat kita, segala kebaikan kita supaya ianya boleh menjadi saham di hari Perhitungan nanti. Kita juga berharap supaya Allah mengampunkan segala dosa- dosa kita, kesalahan kita, kelalaian kita sebagai hambaNya yang lemah dan hina. Pengharapan itu juga disandarkan kepada reward yang tertinggi iaitu syurga yang kekal abadi..

Adakah tidak logic lagi perasaan cinta, takut dan harap kepada Allah sepatutnya datang as a package untuk menjadi mukmin? Mampukah kita mencintai Allah semata- mata sedangkan tiada perasaan takut dan harap dalam diri untuk menolak kita untuk please Dia sebaiknya? Dan mampukah kita melakukan segala suruhanNya dan berkorban dengan rela dan ikhlas jika kita hanya takut pada Nya dan tidak mencintai Nya?

Tazkirah (peringatan) untuk diri akak yang lalai terutamanya…

p/s: Adik, jangan ditolak hidayah yang mengetuk pintu hati, sambutlah ia. Bukakanlah pintu itu kerana kita tak kan pernah tahu bilakah lagi hidayah itu akan mengetuk hati kita lagi.. dan mungkin, ini adalah kali terakhir…


segala yang baik dari Allah dan yang kurang baik dari diri hamba yang lemah dan cetek tentang ilmu agama..


kalau ada apa2 mistake, please correct me..

2 wise thoughts:

Anonymous said...

salam.

wah bgus btl penulisan anti.
ana ske bce.ciap bg analogi lg.
ana copy ea.alfu syukran

by thw way,blaja kt australia en.
bguslah.tp amik course pe?
ana ade buat network muslim.
mcm friendster jgk.tp len ckit.
join la ye.xkne byr pape pn.

http/bridgeamongmuslim.ning.com

~huzaifah~

izyanhamizah said...

salam.. alhamdulillah. semoga bermanfaat.

::kind readers::